Wednesday, 1 December 2010

Project Waktu Luang: Beresin Meja Kerja (Part 1)

Minggu lalu lagi asik-asiknya ngetik di depan computer tiba-tiba seekor semut kecil (yang kalo gigit bisa bikin bentol di kulit itu lho) lewat dengan santainya melintasi lengan saya. Plak! Refleks tangan saya mukul. Ga lama semut kedua muncul lagi lewat jalur yang sama. Plak! Dan semut ketiga. Keempat... Eh, apa-apaan nih? pikir saya. Dengan penasaran saya cari darimana asalnya semut-semut tersebut. Hmm... munculnya sih dari arah tumpukan kertas yang ada di sebelah kiri saya. Perlahan saya angkat semua tumpukan kertas tersebut dan, ihhhh...! Ternyata ada sarang semut panjaaang banget, mulai dari atas meja saya sampai ke tembok di belakangnya. Dan semut-semut itu udah merajalela sampai ke seluruh meja kerja saya. Huhuuu….. Padahal saya ga pernah makan di ruang kerja lho. Paling cuma minum kopi aja.


Orang bilang meja kerja kita mencerminkan kepribadian kita. Karena takut pribadi saya di-judge orang lain dari meja kerja saya, hehehe.. (kira-kira kalo banyak semut artinya orangnya gimana ya?? hihihi...) maka terpaksa saya bikin proyek pribadi yaitu: Membereskan meja kerja (Dan membasmi semut! ;p).

Sebenernya saya sih hidup-hidup aja dengan keadaan meja saya sekarang. Tapi munculnya semut itu bikin saya kaget, takutnya ga cuma semut aja yang bersarang disana (hiiy..!). Lagian mana enak sih kerja sambil dikerubungin semut? Kalo dilihat, emang terlalu banyak barang yang tidak dipakai sehari-hari numpuk disitu. Ada kertas-kertas file dari kantor suami, ijasah SMA saya, majalah-majalah tahun lalu, brosur bank, buku novel, kabel bekas, tinta printer yang udah kosong, kertas gambar anak-anak, mainan anak-anak, dan masih banyaaaak lagi. Belom debunya. Mungkin saking kotornya sampe semut pada betah ya, hehehe. Dan lagi kamar kerja saya ini memang jadi satu dengan kamar main anak-anak. Maksudnya biar bisa sekalian ngawasin mereka sambil kerja. Jadi kebayang dong berantakannya. 

Dinding saya juga banyak sticky notes, reminder ini itu. Kabel ga jelas bergelimpangan disitu. Keranjang tempat saya taro pinsil, selotip, staples, dll, juga berantakannya setengah mati. Akhirnya setelah menguatkan diri, saya bertekad untuk menyisihkan waktu seharian untuk make over meja kerja saya. Tujuan saya ga muluk-muluk, saya hanya kepingin di atas meja kerja saya berisi barang yang memang saya butuhkan sehari-hari sehingga saya tidak perlu lagi mengaduk-aduk tumpukan kertas hanya untuk mencari katalog Oriflame 4 bulan lalu. Saya juga kepingin area kerja saya kelihatan menarik dan ga bikin stres.

* Yang pertama saya lakukan adalah menyingkirkan semua barang yang ada diatas meja kecuali PC dan printer (susah bo, nyabut listriknya ;p). Tumpukan kertas, CD-CD, mainan anak-anak, buku-buku, sementara saya taro lantai. Ambil lap yang udah dicelup dalam larutan Detol, lalu dari ujung ke ujung saya lap sampe cling. Wuihh keren debunya, sampe item lapnya hihihi…. ;p. Trus, tidak lupa ambil semprotan nyamuk dan semprot deh tu sarang semut di belakang meja. Abis semprot, saya garisin lagi rute-rute semut tersebut pake kapur semut biar ga ada yang berani lewat lagi. Ugh, nyoret kapurnya pun dengan penuh amarah. Maap ya, mut, saya memang sadis ;p.

* Setelah didiemin sekitar 30 menit supaya bau semprotannya berkurang, saya kembali lagi ke kamar kerja untuk menyortir tumpukan barang di lantai. Bagi tiga: untuk disimpen, dibuang, di taro di kamar lain. File-file penting saya simpen dalam kardus kecil, taro dibawah meja. Pinginnya sih nanti beli rak dinding, supaya bisa dijejer situ. CD-CD yang jarang dipake juga taro bawah meja setelah sebelumnya disimpen dalam wadah khusus CD.

* Buku-buku diatas meja hanya terbatas pada buku yang memang sedang dibaca dan buku referensi yang berhubungan dengan kerjaan saya.

* Keranjang tempat pernak pernik saya rapiin sesuai dengan fungsinya masing-masing; pinsil, pulpen, spidol, stabilo dalam satu wadah. Berbagai macam jenis selotip juga dikumpulkan disatu sisi. Boks amplop dijejer rapi di belakang. Gunting, penggaris, cutter juga dalam satu wadah. Untuk wadah-wadah ini saya pakai botol bekas selai dan bumbu spaghetti yang sudah dibersihkan dan saya hias dengan kertas kado bermotif bunga warna pink, biar fresh gitu keliatannya ;) Cita-citanyanya sih saya kepingin meja ini didominasi warna pink sesuai warna favorit.

* Semua catatan penting dan sticky notes saya tulis dan tempel di whiteboard biar gampang dilihat dan juga gampang dihapus bila ingin diganti. Whiteboard saya letakkan persis di depan meja.

* Komponen-komponen rusak seperti speaker tua, kabel ga kepake, paper shredder yang udah macet, DIBUANG. Ga ada istilah sayang lagi. Soalnya udah tahunan niat benerin tapi ga pernah dilaksanain. Begitu juga dengan pulpen kosong, spidol yang udah kering, kertas catatan ga penting, semua lari ke tempat sampah.

* Trus saya bikin rules buat anak-anak bahwa meja kerja saya forbidden buat mainan mereka. Sebagai gantinya saya belikan mereka meja kecil disamping meja saya khusus untuk mereka menggambar, masak-masakan, main Playdoh atau laptop, dll. Pokoknya jangan ganggu Mutti ya, sayang! :)

* Untuk membuat meja kerja saya terlihat cantik, saya taro satu vas bunga tulip plastik di pojok.

* Dan saya juga sediain area buat ngopi disebelah kiri meja yang saya namain coffee corner, berhubung saya penggemar berat kopi dan harus minum kopi tiap sore. Ahhhh… lengkap deh! ;)


Ini fotonya sebelum dan setelah di-make over:

Tampak Kanan: Sebelum

Tampak Kanan: Sesudah

Tampak Depan: Sebelum

Tampak Depan: Sesudah


Tampak Kiri: Sebelum


Tampak Kiri: Sesudah

Keranjang pernak pernik: Sebelum

Keranjang pernak pernik: Sesudah


And oh, this is the coffee corner ;)
Cappuccino anyone?

Ga lupa sekalian ngeberesin area main anak-anak. Semua mainan mereka seperti koleksi mobil hot wheels-nya, boneka barbie, crayons, bola, dll, ada pada tempatnya. Katja dan Deco juga bebas main laptop-nya di meja sendiri.
New workstation for my kiddos :)
Ruang kerja/ruang main
Phew... Setelah bebenah seharian, saya merasa cukup puas dengan ruang kerja saya sekarang. Rapi, bersih, teratur. Dan pinginnya sih dalam keadaan begini terus. Makanya setiap selesai kerja, saya mulai membiasakan diri mengembalikan semua ke tempatnya semula. Ga susah kok, karena sekarang semua barang punya tempat sendiri. Dan yang pasti, gak ada semut lagi ;p. 

Punya area kerja yang dapat membangkitkan mood kerja sangatlah penting. Ruang kerja/meja kerja yang baik itu adalah yang sesuai dengan kepribadian masing-masing -- ga peduli apa itu hanya berupa meja kecil di pojok kamar tidur kita, atau ruang kerja yang luas dengan pemandangan tepi pantai. Area tersebut adalah tempat terbaik kita memecahkan problem, menggali ide dan mencari inspirasi. Dan untuk saat ini meja kerja saya sudah lumayan mencukupi kebutuhan saya.


Tapi saya masi punya wish list, sih untuk ruang kerja saya, diantaranya:
- Memajang poster Harry Potter yang udah 8 tahun gak sempet dibingkai ;p.
- Beli rak dinding untuk menyimpan file-file yang ada di bawah meja dan buku-buku.
- Mengganti semua  file folder saya dengan warna pink (lagi-lagi pink ;p) biar matching.
- Beli lampu meja.
- Ganti kain jok kursi kerja dengan warna motif yang lebih cerah.

Nanti saya ceritain deh kalo ada perubahan lagi... ;)

Ilustrasi: TPG images
Foto: dok. Pribadi

No comments: